• This is default featured slide 1 title

    Go to Blogger edit html and find these sentences.Now replace these sentences with your own descriptions.This theme is Bloggerized by Lasantha Bandara - Premiumbloggertemplates.com.

  • This is default featured slide 2 title

    Go to Blogger edit html and find these sentences.Now replace these sentences with your own descriptions.This theme is Bloggerized by Lasantha Bandara - Premiumbloggertemplates.com.

  • This is default featured slide 3 title

    Go to Blogger edit html and find these sentences.Now replace these sentences with your own descriptions.This theme is Bloggerized by Lasantha Bandara - Premiumbloggertemplates.com.

  • This is default featured slide 4 title

    Go to Blogger edit html and find these sentences.Now replace these sentences with your own descriptions.This theme is Bloggerized by Lasantha Bandara - Premiumbloggertemplates.com.

  • This is default featured slide 5 title

    Go to Blogger edit html and find these sentences.Now replace these sentences with your own descriptions.This theme is Bloggerized by Lasantha Bandara - Premiumbloggertemplates.com.

Aa Gim Renungan Kalbu Do’a bagi Orang tua Oleh: Masykur H Mansyur IAIN Syekh Nurjati Cirebon DPK Unsika Karawang



Akan datang suatu saat, ibu bapak berpisah dengan kita
Andai malaikat maut menjemput orang tua
Andai saat perpisahan tiba,
Andai orang tua kita sudah terbaring menjadi mayat…
kita tidak lagi akan bisa … mendengar suaranya…, gurauannya, …nasihatnya… doa’anya….
Andaikata orang tua kita sudah dibungkus kain kafan kita tidak akan  lagi membawakan oleh-oleh kesukaannya…, tidak lagi bisa memijat kakinya…, tidak lagi bisa mencium tangannya….
Andaikata orang tua kita sudah diusung menuju pekuburan…, ketika dimaksukkan ke liang lahat…, ketika tanah mulai menimbunnya itulah saat terakhir kita melihat jasadnya
Sesudah itu hanya tinggal nisan yang bisa kita raba…, dan penyesalan mengapa selagi ada  disia-siakan.  Ketika sampai ke rumah,  kamarnya sudah kosong hanya tinggal foto dan pakaian yang tergantung di dinding… serta kepedihan, kenapa ketika ada disia-siakan…
Mengapa kita tidak memiliki waktu untuk bisa membahagiakan orang tua,
Sedangkan untuk dosa dan kesia-siaan selalu banyak waktu… kenapa selalu kikir.. serba dihitung pada hal orang tua tidak pernah berhitung memberikan kebaikan kepada kita.
Hati-hatilah penyesalan tidak akan datang di awal.
Wahai Allah.., ampuni semua kezoliman kami kepada orang tua, ampuni semua kedurhakaan kami, ampuni kami sering banyak mengecewakan dan melukai hati orang tua, jadikan sisa umur ini jadi anak yang berbakti ya Allah.. yang bisa menjadi jalan kebahagiaan, kemuliaan bagi dunia akhirat orang tua.
Ya Allah ampuni Ibu Bapak kami,
Bagaimanapun keadaannya, kami adalah anak-anaknya, darah dagingnya ada di tubuh ini, sayangi orang tua kami ya Allah.. berkahi sisa usianya, berikan kesholihan, kebahagiaan, kemuliaan.
Andai suatu saat Engkau memanggilnya pulang wafatkan orang tua kami husnul khatimah, lindungi dari su’ul khatimah.., lapangkan kuburnya ya Allah, lingungi dari siksa kubur, ringankan hisabnya, golongkan orang tua kami bahagia di surga. Kami mohon ya Allah… jangan biarkan orang tua kami jadi ahli neraka.
Ya Allah hanya Engkaulah yang menggenggam sisa umur kami… lindungi kami dari perbuatan zolim terhadap siapapun… indahkan hidup kami dengan akhlakul karimah ya Allah, indahkan hidup kami dengan hidup penuh manfaat  bagi agama dan ummat, indahkan  hidup kami ya Allah dengan  istiqomah dan berkahi hidup kami dengan husnul khatimah…


Disalin kembali: oleh  Masykur H Mansyur
Sumber youtube

Wallahu’alam bial-shawaab
Karawang Senin sore 1 April 2019
Share:

Khutbah Jum’at Perusak Hati Oleh Masykur H Mansyur (IAIN Syekh Nurjati Cirebon DPK Unsika Karawang)


            Dalam sebuah hadits Rasulullah saw pernah menjelaskan bagaimana peranan hati bagi seorang muslim. Hati menempati posisi penting dalam kehidupan manusia. Begitu pentingnya peran hati sampai – sampai Rasulullah mengatakan dalam diri manusia ada segumpal daging, jika ia baik, maka baik pula seluruh jasadnya, sebaliknya jika ia rusak, maka rusaklah seluruh jasadnya. Itulah yang dinamakan hati,

أَلاَ وَإِنَّ فِى الْجَسَدِ مُضْغَةً إِذَا صَلَحَتْ صَلَحَ الْجَسَدُ كُلُّهُ ، وَإِذَا فَسَدَتْ فَسَدَ الْجَسَدُ كُلُّه أَلاَ وَهِىَ الْقَلْبُ ُ  
Ingatlah bahwa di dalam jasad itu ada segumpal daging. Jika ia baik, maka baik pula seluruh jasad. Jika ia rusak, maka rusak pula seluruh jasad. Ketahuilah bahwa ia adalah hati (jantung).”(HR. Bukhari no. 52 dan Muslim no. 1599).
                Islam merupakan agama yang sesuai dengan fithrah manusia, yang tidak akan memberatkan para pemeluknya. Walaupun demikian, bukan berarti  penganutnya dapat menggampangkan urusan agama dengan alasan yang dibuat-buat. Dimana pada zaman mdern ini, sebagaian masyarakat mungkin masih ada yang beranggapan bahwa shalat tidak harus dilakukan dengan ritual ibadah, perempuan tidak harus menutup aurat, yang penting menjaga hati.
Prof. Hamka dalam bukunya Kesepaduan Iman dan Amal Saleh mengatakan “ Jika hati sehat, sehatlah seluruh diri dan akan selamat dalam perjalanan hidupnya. Namun, jika tertimpa penyakit, sakitlah seluruh badan.
Menurut Buya Hamka ada lima penyakit yang dapat merusak hati. kelima penyakit itu dipaparkan beliau berdasarkan kitab syarahnya Ibnul Qayyim yang berjudul Madarijus Salikin.
1.      Salah Memilih Teman Pergaulan.
Jika salah memilih teman, orang tersebut akan tersesat kedalam jurang kehancuran. Untuk itu menurut Buya Hamka hendaklah mencari persahabatan yang kekal untuk dunia dan akhirat, yaitu persahabatan yang terikat karena cintakepada Allah.
Terkait hal ini dalam sebuah hadits riwayat Imam muslim dari Ab Hurairah
عَنْ أَبِى هُرَيْرَةَ عَنِ النَّبِىِّ -صلى الله عليه وسلم-  أَنَّ رَجُلاً زَارَ أَخًا لَهُ فِى قَرْيَةٍ أُخْرَى فَأَرْصَدَ اللَّهُ لَهُ عَلَى مَدْرَجَتِهِ مَلَكًا فَلَمَّا أَتَى عَلَيْهِ قَالَ أَيْنَ تُرِيدُ قَالَ أُرِيدُ
 أَخًا لِى فِى هَذِهِ الْقَرْيَةِ. قَالَ هَلْ لَكَ عَلَيْهِ مِنْ نِعْمَةٍ تَرُبُّهَا قَالَ لاَ غَيْرَ أَنِّى أَحْبَبْتُهُ فِى اللَّهِ عَزَّ وَجَلَّ. قَالَ فَإِنِّى رَسُولُ اللَّهِ إِلَيْكَ بِأَنَّ اللَّهَ قَدْ أَحَبَّكَ كَمَا أَحْبَبْتَهُ فِيهِ

Ada seseorang yang mengunjungi saudaranya di negeri yang lain. Maka Allah l mengutus malaikat di belakangnya. Ketika malaikat ini sampai ke orang tersebut, malaikat bertanya, “Engkau akan berangkat kemana?” Orang tersebut menjawab, “Aku ingin mengunjungi saudaraku di jalan Allah .” Malaikat berkata, “Apakah dia memiliki kenikmatan/harta yang engkau kerjakan untuknya?” Dia menjawab, “Tidak. Hanya saja aku mencintainya karena Allah .” Malaikat berkata, “Aku adalah utusan Allah  kepadamu. Sesungguhnya Allah l mencintaimu sebagaimana engkau telah mencintai temanmu di jalan-Nya.” (HR. Muslim Maktabah Syamilah 6714.)
Selain itu berteman dengan orang-orang yang taqwa sebagaimana firman Allah dalam surat al-zukhruf 43 [67]
ٱلۡأَخِلَّآءُ يَوۡمَئِذِۢ بَعۡضُهُمۡ لِبَعۡضٍ عَدُوٌّ إِلَّا ٱلۡمُتَّقِينَ ٦٧
Teman-teman akrab pada hari itu sebagiannya menjadi musuh bagi sebagian yang lain kecuali orang-orang yang bertakwa
2.      Hidup Tenggelam dalam Angan-angan
Menurut Prof Hamka panjang angan-angan berbeda dengan panjang cita-cita. Cita-cita diserta dengan  ikhtiar, sedangkan angan-angan hanyalah hayalan tak menentu.
Allah dan Rasul-Nya memuji orang yang optimis dalam bercita-cita, menyukai cita-cita yang tinggi, juga memotivasi kita untuk tinggi dalam bercita-cita. Seperti tersirat dalam doa untuk menjadi imam bagi orang-orang yang bertakwa, memohon jannah juga bertekad dengan tulus supaya sampai ke derajat orang yang syahid.
مَنْ سَأَلَ اللَّهَ الشَّهَادَةَ بِصِدْقٍ بَلَّغَهُ اللَّهُ مَنَازِلَ الشُّهَدَاءِ وَإِنْ مَاتَ عَلَى فِرَاشِهِ
Barangsiapa yang memohon syahid kepada Allah dengan tulus, maka Allah akan menyampaikan dirinya ke derajat syuhada’ meskipun dia mati di atas kasurnya.” (HR Muslim, al-Maktabah al-Syamilah 5039).
Sebaliknya panjang angan-angan dipangang tercela oleh syariat, karena akan merugikan bagi orang yang berangan-angan tersebut yaitu kebinasaan sebagaimana ancaman Allah dalam surat al-Hijr 15 [3]
ذَرۡهُمۡ يَأۡكُلُواْ وَيَتَمَتَّعُواْ وَيُلۡهِهِمُ ٱلۡأَمَلُۖ فَسَوۡفَ يَعۡلَمُونَ ٣
Biarkanlah mereka (di dunia ini) makan dan bersenang-senang dan dilalaikan oleh angan-angan (kosong), maka kelak mereka akan mengetahui (akibat perbuatan mereka).
3.      Bergantung kepada selain Allah
Menggantungkan hati kepada nikmat yang diberikan sehingga lupa yang memberi nikmat yaitu Allah.
Dalam hal ini beliau mengungkapkan ppath orang tua hari panas tibur mendenting, kacangpun lupa akan kulitnya.
Orang yang menyerahkan dirinya selain kepada Allah, maka akan dihinakan dia oleh Allah SWT. sebab hanya kepada Allah saja kita bergantung.
وَٱتَّخَذُواْ مِن دُونِ ٱللَّهِ ءَالِهَةٗ لِّيَكُونُواْ لَهُمۡ عِزّٗا ٨١ كَلَّاۚ سَيَكۡفُرُونَ
 بِعِبَادَتِهِمۡ وَيَكُونُونَ عَلَيۡهِمۡ ضِدًّا ٨٢
Dan mereka telah mengambil sembahan-sembahan selain Allah, agar sembahan-sembahan itu menjadi pelindung bagi mereka
Sekali-kali tidak. Kelak mereka (sembahan-sembahan) itu akan mengingkari penyembahan (pengikut-pengikutnya) terhadapnya, dan mereka (sembahan-sembahan) itu akan menjadi musuh bagi mereka.
4.      Banyak Makan
Menurut Buya Hamka, jika banyak memakan makanan akan dapat membangkitkan nafsu kelamin sehingga pikirannya akan terpusat kesitu saja
Kecuali itu ada makanan  yang merusak karena melampaui ukuran dan takarannya. Seperti berlebihan dalam  hal yang halal, kekenyangan yang kelewat batas. Karena dalam perut kita sudah ada ukurannya sebagaimana hadits berikut;
مَا مَلأَ آدَمِيٌّ وِعَاءً شَرًّا مِنْ بَطْنٍ ، بِحَسْبِ ابْنِ آدَمَ أُكُلاَتٌ يُقِمْنَ صُلْبَهُ ، فَإِنْ كَانَ لاَ مَحَالَةَ فَثُلُثٌ لِطَعَامِهِ وَثُلُثٌ لِشَرَابِهِ وَثُلُثٌ لِنَفَسِهِ
Tentang makanan ini sebagaimana dalam hadits Imam al-Tirmidzi, Imam Ahmad dan Imam al-Hakim; Tidaklah seorang anak Adam memenuhi bejana yang lebih buruk daripada memenuhi perutnya (dengan makanan dan minuman). Cukuplah bagi anak Adam beberapa suap (makanan) yang bisa menegakkan tulang rusuknya. Jika harus dilakukan, maka sepertiga untuk makanannya, sepertiga untuk minumannya dan sepetiga lagi untuk nafasnya.
5.      Banyak tidur
Prof. Hamka menjelaskan orang yang banyak tidur akan menyebabkan hatinya menjadi lembek, hatipun turut mengantuk, kegiatan hilang, dan semangat mengerjakan ibadah pun menjadi lemah.
Tidur yang cukup sangat membantu terciptanya keseimbangan dalam kehidupan individu. Al-Qur’an sendiri menjelaskan bahwa tidur itu perlu dan penting, utamanya untuk beristirahat.
            Firman Allah dala surat 78 [9]
            وَجَعَلۡنَا نَوۡمَكُمۡ سُبَاتٗا ٩
dan Kami jadikan tidurmu untuk istirahat

Bagi orang yang kebanyakan tidur tentu akan menyebabkan berbagai macam penyakit.
Kecuali itu bagi orang yang kebanyakan tidur, maka akan dikencingi oleh syetan sebagaimana sabdanya: " diceritakan (Allah) kepada Nabi Muhammad SAW tentang seseorang yang tidur hingga Subuh (waktu Fajar Pagi), Sabda Baginda Nabi : " Itulah orang lelaki yang dikencingi oleh syaitan pada kedua telinganya" (HR Bukhari dan Muslim) (As-Syaikhan)
Wallahu a’lam bi al-shawaab.





Share:

Khutbah Jum't Menyikapi Pemilu Oleh Masykur H.Mansyur


Menyikapi Pemilihan Umum  (Pemilu).
Oleh Masykur H Mansyur (IAIN Syekh Nurjati Cirebon DPK Unsika Karawang)

             Salam, hamdalah, syahadat, shalawat, taqwa.                                            
Pemilihan umum (Pemilu) adalah salah satu cara dalam sistem demokrasi untuk memilih wakil-wakil rakyat yang akan duduk di lembaga perwakilan rakyat, dan atau memilih Kepala Pemerintahan, Pemilu juga merupakan salah satu bentuk pemenuhan hak asasi warga Negara di bidang politik. Pemilu dilaksanakan untuk mewujudkan kedaulatan rakyat. Sebab, rakyat tidak mungkin memerintah secara langsung. Karena itu, diperlukan cara untuk memilih wakil rakyat, serta Kepala Pemerintahan` dalam memerintah suatu Negara selama jangka waktu tertentu
Semenjak zaman kemerdekaan sampai dengan tahun 2014, Negara Kesatuan Republik Indonesia sudah menyelenggarakan Pemilihan Umum (Pemilu) sebanyak 11 kali, yaitu;  pemilihan umum tahun 1945, 1971, 1977, 1982, 1992, 1997, 1999, 2004 ,2009 dan 2014. Akan tetapi pemilihan pada tahun 1955 merupakan pemilihan umum yang dianggap istimewa karena ditengah suasana kemerdekaan yang masih tidak stabil Indonesia melakukan PEMILU , bahkan dunia internasional memuji  pemilu pada tahun tersebut. Merupakan Pemilihan umum berlangsung dengan terbuka, jujur dan fair, meski belum ada sarana komunikasi secanggih pada saat ini ataupun jaringan kerja KPU. Dan pada tahun 2019 ini bertepatan dengan hari Rabu tanggal 17 April Negara Kesatuan Republik Indonesia menyelenggarakan Pemilu untuk yang ke 12 kalinya.
Pemilu pada hari Rabu tanggal 17 April tahun 2019 ini akan memilih Presiden dan Wakil Presiden, anggota DPR RI, angoota DPD RI, anggota DPRD Provinsi dan anggota DPRD Kabupaten/Kota.
Kehidupan bermasyarakat berbangsa dan bernegara memerlukan pemimpin. Pemimpin nasional dalam konteks demokrasi di Indonesia di pilih melalui pemilihan umum. Untuk memudahkan warga masyarakat dalam Pemilu 2019 ini ada lima warna surat suara. Kepala Pusat Penerangan Kementerian Dalam Negeri (Kapuspen Kemendagri) Bahtiar mengungkapkan bahwa tepat pada hari Pemilu di tanggal 17 April 2019 mendatang, di tempat pemungutan suara (TPS) akan  ada 5 warna kertas suara yang disediakan untuk calon pemilih yang terdiri dari;
1.      Warna abu-abu untuk memilih Calon Presiden dan Wakil presiden,
2.      Warna kuning untuk memilih calon anggota DPR RI,
3.      Warna merah untukmemilih calon anggota DPD RI,
4.      Warna biru untukmemilih calon anggota DPRD Provinsi,
5.      Warna hijau untuk memilih calon anggota DPRD Kabupaten/Kota,.
Walaupun bangsa Indonesia memiliki berbagai suku, agama dan ras, semuanya sepakat untuk menyelenggarakan. pemilu yang jujur dan adil..Pemilu sebagai sistem demokrasi meminta pendapat rakyat, menampung aspirasi rakyat, mengakomodir kebebasan berpendapat dari rakyat. Untuk itu kepada umat Islam dan selurah warga Negara untuk sama-sama:
1.      Tidak Menyebarkan berita hoax.
Dalam Islam pernah terjadi berita bohong atau berita palsu atau yang pada hari ini disebut dengan berita hoax. Al-Qur’an menginformasikan dalam surat  al-Hujurat 49 [6].
يَٰٓأَيُّهَا ٱلَّذِينَ ءَامَنُوٓاْ إِن جَآءَكُمۡ فَاسِقُۢ بِنَبَإٖ فَتَبَيَّنُوٓاْ أَن تُصِيبُواْ قَوۡمَۢا بِجَهَٰلَةٖ فَتُصۡبِحُواْ عَلَىٰ مَا فَعَلۡتُمۡ نَٰدِمِينَ ٦
Hai orang-orang yang beriman, jika datang kepadamu orang fasik membawa suatu berita, maka periksalah dengan teliti agar kamu tidak menimpakan suatu musibah kepada suatu kaum tanpa mengetahui keadaannya yang menyebabkan kamu menyesal atas perbuatanmu itu
Di Indonesia pernah terjadi berita hoax yang menjadi viral di media sosial dan TV yaitu terkait dengan berita hoax menjadi tranding topik dan bahasan di media massa. Berita hoax yang paling baru adalah kasus hoax atau informasi bohong terkait 7 (tujuh) kontainer berisi surat suara Pemilihan Presiden (Pilpres) 2019 yang telah dicoblos. Berita tentang kasus ini terus menggelinding dan viral di media sosial. Kasus ini terus menyedot perhatian publik sejak Rabu, tanggal 2 Januari 2019 yang lalu. Dan berita ini sungguh meresahkan masyarakat.
Menanggapi kasus hoax seperti ini adalah tabayun atau memeriksa dengan teliti kebenaran berita tersebut.
Prof. Mahfud MD dalam acara Dialog bersama Pimpinan Pusat (PP) Muhammadiyah dengan Gerakkan Suluh Kebangsaan, pada Kamis, 10/1/2019 di Gedung Pusat Dakwah Muhammadiyah Jakarta, mengatakan keresahan seperti itu muncul karena banyak kebohongan dalam dunia politik, di dunia politik kebohongan menyangkut soal agama, kemiskinan, kebijakan pemerintah dan macam-macam. Lebih lanjut beliau mengatakan, jika yang dikemukakan orang-orang adalah fakta, tidak masalah. Namun jika yang dikemukakan adalah kebohongan atau hoaks dalam bentuk pemalsuan berita, harus dilawan, termasuk praktik pengadaan atau peniadaan berita dari fakta sebenarnya juga harus dilawan.

2.      Jangan Golpu (Golongan Putih).
Setiap Pemilu muncul istilah Golput (Golongan Putih). Golput secara sederhana bisa diartikan sebagai orang yang tidak memberikan hak suaranya ketika Pemilihan Umum. Bisa saja orang yang Golput ini beralasan tidak bisa hadir ke Tempat Pemungutan Suara (TPS) karena alasan pribadi. Atau tidak terdaftar dalam Daftar Pemilih Tetap (DPT). Atau karena sakit. Atau karena alasan ideologis, misalnya beranggapan bahwa tidak ada kandidat atau calon legislator yang layak untuk dipilih.
Dalam Pemilu ini marilah kita memilih wakil kita yang mampu manampung aspirasi kita; yaitu orang yang cerdas, cakap, sederhana, disenangi rakyat, berakhlak mulia, punya integritas, peduli pada rakyat (du’afa’), dan  bertaqwa,
Prof Dr. KH. Didin Hafidhuddin menyarankan umat Islam menjadikan hadits Nabi Muhammad SAW sebagai rujukan dalam memilih pemimpin. "Kita berharap bahwa yang menjadi pegangan dari memilih (saat) Pilpres ini adalah sebuah hadits Nabi, yang menyatakan barang siapa yang tidak punya kepedulian kepada persoalan persoalan umat Islam, maka mereka bukan dari kaum Muslimin," kata dia.
من لم يهتم للمسلمين عامة فليس منهم
3.      Menjaga Persatuan
Pemilu adalah pesta demokrasi, dan kepada seluruh warga masyarakat yang akan memilih dalam Pemilu tersebut ”Pilihan boleh saja berbeda”, tapi yang penting harus menjadi komitmen bersama untuk tetap menjaga persatuan, persaudaraan, dan kerukunan antar warga. Jangan karena gara-gara Pemilu terjadi perpecahan dalam masyarakat. Dan siapa pun yang akan terpilih baik sebagai anggota legislatif, DPD dan Presiden,  maka haruslah diterima dengan lapang dada karena itu adalah pilihan rakyat dan harus dihormati. Karena mereka yang terpilih adalah pemimpin seluruh warga, bukan pemimpin suatu kelompok tertentu. Oleh karena itu sebagai warga Negara yang baik harus menghormati hasil Pemilu tersebut. Termasuk juga mentaati pemimpin terpilih dari hasil Pemilu ini, selama pemimpin tersebut taat kepada Allah dan Rasulnya. Sebagaimana firman Allah dalam al-Qur’an surat An-Nis’  [5].
يَٰٓأَيُّهَا ٱلَّذِينَ ءَامَنُوٓاْ أَطِيعُواْ ٱللَّهَ وَأَطِيعُواْ ٱلرَّسُولَ وَأُوْلِي ٱلۡأَمۡرِ مِنكُمۡۖ فَإِن تَنَٰزَعۡتُمۡ فِي شَيۡءٖ فَرُدُّوهُ إِلَى ٱللَّهِ وَٱلرَّسُولِ إِن كُنتُمۡ تُؤۡمِنُونَ بِٱللَّهِ وَٱلۡيَوۡمِ ٱلۡأٓخِرِۚ ذَٰلِكَ خَيۡرٞ وَأَحۡسَنُ تَأۡوِيلًا ٥٩
59. Hai orang-orang yang beriman, taatilah Allah dan taatilah Rasul (Nya), dan ulil amri di antara kamu. Kemudian jika kamu berlainan pendapat tentang sesuatu, maka kembalikanlah ia kepada Allah (Al Quran) dan Rasul (sunnahnya), jika kamu benar-benar beriman kepada Allah dan hari kemudian. Yang demikian itu lebih utama (bagimu) dan lebih baik akibatnya       
Prof. Hamka mengatakan dalam Tafsir al-Azhar bahwa (1), tentang ketaatan kepada Allah menjadi kewajiban bagi semua, tidak ada tawar menawar (2), tentang ketaatan kepada Rasul menjadi kewajiban semua, tidak ada tawar menawar (3), tentang taat kepada ulil amri menjadi kewajiban bagi semua. Bagaimana menyusun ulil amri, apakah dipilih atau ditunjuk, terserahlah kepada kebijaksanaan kamu, menurut ruang dan waktu, asal, “Tunaikanlah amanah kepada ahlinya”.
Termasuk menjadi sunatullah bahwa adanya seorang pemimpin di tengah kita, karena Allah-lah yang mengangkatnya dan menunjuknya untuk menjadi pemimpin kita.
Sebagai warga masyarakat, marilah kita bersatu padu membangun negeri ini, sehingga menjadi negeri yang sejahtera lahir batin. Salah satu cara untuk mencapai hal tersebut, yaitu bersama-sama bahu membahu, tolong menolong dalam kebaikan dan raqwa, serta menjauhi permusuhan dan dosa. Allah SWT berfirman, dalam surat al-Maidah 3 [2]
وَتَعَاوَنُواْ عَلَى ٱلۡبِرِّ وَٱلتَّقۡوَىٰۖ وَلَا تَعَاوَنُواْ عَلَى ٱلۡإِثۡمِ وَٱلۡعُدۡوَٰنِۚ وَٱتَّقُواْ ٱللَّهَۖ إِنَّ ٱللَّهَ شَدِيدُ ٱلۡعِقَابِ ٢
Dan tolong-menolonglah kamu dalam (mengerjakan) kebajikan dan takwa, dan jangan tolong-menolong dalam berbuat dosa dan pelanggaran. Dan bertakwalah kamu kepada Allah, sesungguhnya Allah amat berat siksa-Nya

Wallahu a’lam bial-shawaab.







Share:

Postingan Populer

Diberdayakan oleh Blogger.

Recent Posts

Unordered List

  • Lorem ipsum dolor sit amet, consectetuer adipiscing elit.
  • Aliquam tincidunt mauris eu risus.
  • Vestibulum auctor dapibus neque.

Pages

Theme Support

Need our help to upload or customize this blogger template? Contact me with details about the theme customization you need.